jump to navigation

Siklus Belajar Berdasarkan Pengalaman 7 April 2010

Posted by sybcommunity in TRAINING.
trackback

Pengertian dasar

Pembelajaran adalah proses dimana seseorang berubah sesuai dengan caranya sendiri tanpa dipengaruhi oleh keturunannya (Bigge, 1964). Perubahan-perubahan tersebut dapat terjadi pada sebagian atau semua indera manusia, dimensi-dimensi pikiran, perasaan, keinginan atau tindakan (Wackman, Miller & Nunnally, 1975).

Tahapan Siklus Belajar Dari Pengalaman
Pada umumnya Siklus Belajar Dari Pengalaman ini telah banyak dipergunakan oleh berbagai kalangan baik di dalam lembaga Pendidikan dan Latihan di berbagai instansi pemerintah maupun Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) atau berbagai kegiatan pelatihan yang diselenggarakan di dalam berbagai proyek, khususnya proyek Bantuan Luar Negeri (BLN). Adapun siklus belajar tersebut sebagaimana tertera pada gambar sebagai berikut :

Tahap Mengalami (Pengalaman)
Pengalaman merupakan inti proses belajar. Ini merupakan langkah awal dari proses refleksi. Hal ini mencakup segala sesuatu yang telah kita alami yang mencakup keberadaan kita, kegiatan-kegiatan kita, perasaan-perasaan kita, pengamatan kita dan apa saja yang kita dengar. Pendekatan Daur Belajar Berdasarkan Pengalaman didasarkan pada pengalaman yang dibagikan yang merupakan pengalaman riil, konkrit dan sejauh mungkin mempunyai dampak yang berarti. Secara umum masing-masing tahapan tersebut di atas mengandung beberapa unsur penting dan mempunyai ciri-ciri pokok tertentu, yang mempunyai implikasi peran dan fungsi yang berbeda dari setiap tahapan bagi seorang fasilitator (Pemandu) atau bagi seorang pelatih (trainer) di dalam memproses kegiatan belajar.

Tahap Berbagi Pengalaman / Tahap Pengungkapan
Merupakan tahap kedua dalam proses belajar atau proses pelatihan. Kita memaparkan atau menyampaikan berbagai pengalaman kita. Apa yang terjadi; Apa yang saya katakan, saya rasakan; Apa yang dirasakan dan dikatakan oleh orang lain; Bagaimana pengalaman itu mempunyai arti. Kita ingin berbagai pengalaman, perasaan dan nilai-nilai yang terkandung dalam berbagai isu dan konteks dimana isu dan konteks tersebut mempunyai hubungan dan arti dalam kehidupan kita.

Tahap Menganalisis
Tahap ini merupakan suatu proses pemahaman. Ini merupakan suatu proses untuk mencoba memahami berbagai ungkapan pengalaman dari berbagai pihak yang terlibat dalam proses belajar atau proses pelatihan secara kritis. Dalam tahap ini banyak hal yang perlu diperhatikan, terutama yang berkaitan dengan peranan dan pengaruh dari berbagai faktor dan berbagai pihak. Misalkan; Siapa yang mempunyai kewenangan dalam situasi seperti ini?; Suara siapa yang lebih didengarkan dan diperhatikan?; Siapa yang mengambil keputusan?; Siapa yang terkena imbas dan terkena dampak atas keputusan tersebut ? dan lain sebagainya.

Tahap Menyimpulkan & Merencanakan
Ini merupakan tahap yang kritis dalam proses belajar dan proses pelatihan. Berbagai ungkapan pengalaman dan analisis yang terjadi, perlu ditarik suatu “generalisasi” dan “menyimpulkannya” sebagai bahan untuk menyusun perencanaan. Dalam proses belajar berdasarkan pengalaman, belajar atau pelatihan tanpa kegiatan tindak lanjut atau perencanaan, akan mengarah kepada hal-hal yang kurang tepat, apati dan ketidak berdayaan; lebih tepat lagi yaitu apa yang dapat kita lakukan sebagai perencana untuk membuat suatu perubahan yang diperlulkan sehingga pengalaman yang kurang baik tidak terjadi lagi, sebagaimana pepatah mengatakan “Keledai tidak akan terantuk pada batu yang sama”.

Tahap Menerapkan / Penerapan
Merupakan tahap dimana kita melakukan dan melaksanakan sesuatu yang telah direncanakan atas hasil pembelajaran. Pelaksanaan kegiatan termasuk di dalamnya uji coba, penelitian, implementasi dan pengambilan resiko, tetapi dapat juga merupakan kegiatan menunggu, mendengarkan dan mengamati. Sebab melaksanakan suatu kegiatan tersebut akan menjadi pengalaman nyata yang kita perlukan untuk kita pikirkan lebih jauh tentang apa yang dapat kita pelajari dari pengalaman-pengalaman tersebut untuk menetapkan tujuan dalam pembelajaran atau pelatihan.

Sebagai implikasi dan konsekuensi dari penerapan model pembelajaran melalui Daur belajar berdasarkan pengalaman tersebut di atas adalah “peranan” dan “fungsi” dari pemandu (facilitator) ataupun pelatih (trainer) serta metoda dan teknik-teknik yang dipergunakan, sehingga “tahapan-tahapan” tersebut di atas dapat berjalan dengan baik.

Secara umum dapat dikatakan bahwa pada umumnya, metoda dan teknik yang dipergunakan adalah metoda dan teknik yang banyak melibatkan peranserta peserta pelatihan, dimana peran fasilitator adalah membantu peserta pelatihan menciptakan dan suasana belajar. Dengan demikian maka keterlibatan aktif semua pihak menjadi penting dalam proses belajar dalam pendidikan orang dewasa.

Catatan :

  1. Kesesuaian dengan materi, permainan yang ada dalam ELC tidak bisa digunakan just for fun atau sekedar selingan, tetapi harus benar-benar ada pelajaran yang dapat diambil dan relevan dengan isi materi yang sementara di pelajari
  2. Kedekatan dan kebekuan antar peserta sangat mempengaruhi keberhasilan penggunaan metode ini. Untuk itu sedapat mungkin kebekuan peserta sudah dapat dicairkan pada awal pelatihan
  3. Pada tahap experiencing peserta diusahakan untuk benar-benar dapat menghayati pengalaman yang dilakukan sehingga partisipasi aktif dari masing-masing peserta harus benar-benar tercipta
  4. Metode ELC lebih dapat diterapkan secara efektif  dan intensif dengan jumlah peserta tidak terlalu banyak serta alokasi waktu yang memadai. Untuk itu sebelum memulai suatu session hendaknya dipertimbangkan betul alokasi waktu yang tersedia
  5. Untuk mencapai hasil yang optimal,  tersedianya fasilitas dan alat bantu yang memadai juga tidak dapat dikesampingkan. Tetapi dalam penggunaan alat bantu perlu diperhatikan  adalah ketepatan alat bantu dengan kebutuhan pelatihan dan bukan sekedar banyaknya alat bantu yang tersedia
  6. Tersedianya instruktur yang handal dan pengalaman dalam mengelola pelatihan yang mampu menjadi fasilitator yang baik dan kreatif dalam mengembangkan pelatihan.
Iklan

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: